Fintopia pun Terpikat Pasar Indonesia

Jakarta, TechnoBusiness ID ● Perusahaan-perusahaan rintisan (startup) lahir dari sebuah ironi kemajuan pasar konvensional. Kelahirannya bertopang inovasi untuk mengisi celah yang ada.

Begitu pula dengan teknologi finansial (financial technology/fintech), hadir untuk menjembatani pasar yang selama ini tidak tersentuh perbankan dan lembaga pembiayaan lainnya.

Rendahnya akses ke perbankan dari sebagian besar populasi penduduk Indonesia itulah yang kemudian dilirik pula oleh perusahaan fintech asing, salah satunya Fintopia Inc.

Baca Juga: Hadapi Kecerdasan Buatan, CEO Harus Beradaptasi!

Fintopia merupakan perusahaan fintech asal China. Di Indonesia, Fintopia masuk dengan mendirikan anak usaha bernama PT Indonesia Fintopia Technology. Layanannya dinamakan EasyCash.

Menurut co-founder dan CEO Fintopia Liu Yongyan, perusahaannya ingin berkontribusi dalam pembangunan sektor keuangan yang inklusif di seluruh dunia.

Baca Juga  7 Kesalahan Terkait Konten Pemasaran yang Harus Dihindari

“Kami secara khusus memperhatikan upaya pembangunan platform fintech yang berorientasi pasar teknologi agar bisa memenuhi kebutuhan pendanaan yang cepat, nyaman, dan mudah dijangkau.”

Sepertinya Fintopia tidak main-main dalam menggarap pasar Indonesia. Dalam waktu singkat, perusahaan langsung mendapatkan izin resmi dari Otoritas Jasa Keuangan.

Baca Juga: Mengenal Keunggulan Teknologi Sprint Digital 360

Beroperasinya Fintopia menambah daftar pasar yang dimasukinya. Pasar-pasar itu antara lain Hong Kong, Jepang, Thailand, dan Brazil, negara-negara di luar asal muasalnya.

Gerak cepat itu memang sudah menjadi ciri khas Fintopia, bahkan sejak sebelum lahir. Menurut sejarah, Fintopia dimulai dari secangkir kopi dua insinyur Facebook dan Microsoft yang kebetulan teman kuliah.

Baca Juga  Lazada Gelar Hari Belanja Online di 13 Kota

Dua insinyur itu, satu adalah Yongyan yang pernah bekerja di Google dan Facebook, satu lagi Bo Geng—saat ini bertindak sebagai co-founder sekaligus chief technology officer—dari Microsoft.

Seiring berkembangnya teknologi, keduanya menyadari kemampuan merek untuk membangun sistem analisis kredit generasi mutakhir. Sistem itu berbasis kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) dan mengubah cara orang untuk mendapatkan kredit ataupun berinvestasi.

Baca Juga: Setelah ValuKlik Diakuisisi Dentsu Aegis Network

Kesadaran itu kemudian secara cepat diejawantahkan menjadi Fintopia dan mulai beroperasi di Beijing pada September 2015. Sejak itu, Fintopia berkembang pesat dan memiliki banyak karyawan.

Sampai saat ini, Fintopia mempekerjakan sebanyak 260 karyawan yang menurut mereka kebanyakan berlatar pakar keuangan dari Wall Street dan ahli teknologi informasi asal Silicon Valley, California, Amerika Serikat.

Baca Juga  Wow, Terbang dari Jakarta ke Thailand Hanya Rp500.000-an

Penggunanya, berdasarkan penjelasan di situs resminya, telah mencapai 17,3 juta orang. Dari jumlah itu, Fintopia menyalurkan pendanaan hingga ¥39,1 miliar.

Dalam menjalankan operasinya, Fintopia bekerja sama dengan empat mitra, antara lain Beijing Kunlun WanWei Technologies (SZA: 300418), Huaxia Bank Co Ltd (SHA: 600015), China International Capital Corp Ltd (HKG: 3908), dan Face.●

—Intan Wulandari, TechnoBusiness ID ● Foto: Fintopia

 

Artikel Asli