©batas.id/reymond supriyanto/bu ginem sang penjual sayur

Batas.id~JAKARTA-Sabtu (19/10), awal cerita, bersumber dari ibu tukang sayur langganan depan kantor, sebut saja bu Ginem. Kejadian baru tadi pagi.

Setiap pagi dia jualan sayur keliling, kadang karena tidak punya uang untuk bayar bank keliling (bang plecit kalo dikampung_jawa), dia jualan keliling sambil ngumpet-ngumpet, karena menghindar jika ditagih bank plecit belum dapat uang, karena dagangan belum laku.
Yah namanya juga cari nafkah, entah bagaimana pun dia selalu berusaha agar bisa cari duit halal meskipun modalnya dia dapat dari meminjam bank plecit. Seperti biasa, setiap pagi sebelum jam kerja, saya selalu menyempatkan belanja sayuran ke tempat bu Ginem yang biasa mangkal (berhenti). Nah, sesampai disana, bebarengan sama ibu-ibu pembeli yang lain, kita-kita saling pilih-memilih sayuran mana yang mau dibeli. Biasanya kita kumpulin dulu sayuran, baru nanti dihitung sambil masukin kekantong plastik, selanjutnya baru bayar. Nah…pada saat itu, ada seorang ibu-ibu yang sudah ready_bawa kantong plastik sendiri, dengan santainya dia pilih-pilih sayuran. Banyak banget yang dipilih, ada ikan, tempe, sayuran ijo-ijo, bawang, cabe…pokoknya banyak baget belanjanya. Setelah selesai masukin sayuran, baru dia bawa kantong plastik yang sudah berisi itu kemotor dengan santainya (dikira mau ambil duit dimotor). Semua orang yang berada disitupun pada ngliatin, seperti ada yang aneh (tapi belum ngeh). Setelah sampai dimotor, baru dia berkata kepada bu Ginem, “Buk, saya nggak bayar ya…” (sambil stater motor lalu tarik gas, langsung jalan deh). Semua pada teriak…”itu maling sayuuuuuurr…” Tapi mau gimana lagi, motornya udah kabur. Bu Ginem terpelongok, giliran maling udah kabur, baru dia bilang. “Saya tadi sudah mau bilang, itu sayur belum bayar tapi saya rasanya mau negur malah takut sendiri, jadi nggak keluar mulut (nggak bisa ngomong),” kata bu Ginem. Ya Allah,,beginikah Jakarta??
Hati-hati Pemirsa… Motif kejahatan sudah beraneka ragam…
(cerita peristiwa : wahyu t/Reymond Supriyanto)

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here