• Manajemen logistik yang baik menjadi salah satu kunci kesuksesan sebuah e-commerce, dan Lazada Indonesia, yang menjadi bagian dari Lazada Group, pun membuktikannya.
  • “Yang paling penting bagi Lazada adalah terus memperbesar pasar dan minat belanja online di Indonesia.”

 

BATAS.ID~JAKARTA – Kunci keberhasilan sebuah e-commerce, salah satunya tergantung pada bagaimana mengelola produk yang hendak dipasarkan. Sebagai pemain global, Lazada sangat memahami itu.

Nah, untuk mengetahui seperti apa Lazada Indonesia (PT ECart Services Indonesia) mengelola produk-produknya, mulai dari manajemen pasok hingga pergudangan (warehouse), berikut ini bocoran dari TechnoBusiness Indonesia.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Untuk memastikan kepuasan pembeli dan penjual (merchant), Lazada yang berkonsep online marketplace memiliki dua pilar. Pertama, Fulfillment by Lazada (FBL). Artinya, menampung, mengepak, dan membungkus barang yang dipesan pembeli dari merchant yang tidak memiliki kapasitas besar.

Kedua, Lazada Express (LEX), yaitu jasa pengiriman yang menawarkan bebas biaya pengiriman ke 30 kota di seluruh Indonesia. Dua pilar itu diterapkan di tiga gudang Lazada, yakni di kawasan Cakung, Cilincing, Jakarta Timur; Medan, dan Surabaya.

Baca Juga  Nillai Pasar Augmented Reality Bakal Mencapai US$215 Miliar pada 2021

Menurut co-CEO Lazada Indonesia Florian Holm, lebih dari 50% barang yang ada di Lazada Warehouse Jakarta merupakan milik merchant. Selain itu, Lazada juga memiliki lebih dari 25 sortation center/hub yang membantu proses pengiriman di luar pergudangan.

Lantas, berapa nilai barang yang ada di gudang tersebut? Wow, jangan ditanya. Pasti sangat besar. Sebagai contoh, selama Hari Belanja Online Nasioal pada 12-14 Desember 2016, Lazada mempekerjakan sekitar 1.650 dalam 24 jam.

80

Perusahaan Logistik yang Bermitra dengan Lazada Indonesia

 

 

 

 

Holm menjelaskan, pekerja sebanyak itu diberi peran untuk menangani lebih dari 400.000 parsel per hari atau 1,5 juta item barang selama tiga hari Harbolnas senilai total Rp2 miliar. “Yang paling penting bagi Lazada adalah terus memperbesar pasar dan minat belanja online di Indonesia,” katanya. “Dan memastikan pembeli dan penjual di Lazada puas dengan pengalaman jual-beli mereka.”**

Baca Juga  Tottenham Hotspur Dapat Tambahan Sponsor dari Ponsel Leagoo

NRP, BATAS.ID—Purjono Agus Suhendro, TechnoBusiness IndonesiaFoto-Foto: Lazada