• Meningkatnya jumlah kelas menengah dan meluasnya penetrasi internet mendongkrak nilai pasar e-commerce B2C.
  • China sedang mengalami revolusi konsumen.

 

BATASTECHNO~San Francisco– Meningkatnya penetrasi internet telah memacu laju transaksi e-commerce global, terutama di segmen business to customer (B2C). Berdasarkan data perusahaan riset Grand View Research, Inc. yang berbasis di San Francisco, Amerika Serikat, pasar e-commerce B2C di seluruh dunia bakal mencapai US$7.724,8 miliar pada 2025.

 

 

Laju pertumbuhan pasar e-commerce B2C itu juga didorong oleh meningkatnya jumlah kelas menengah di berbagai negara. Wilayah Timur Tengah, misalnya, memiliki populasi muda yang dinamis dengan pendapatan per kapita global tertinggi. Kecepatan internet di kawasan itu juga cukup bagus.

China, pasar raksasa dunia, sedang mengalami revolusi konsumen. Kesadaran merek semakin penting dalam menarik konsumen asal Negeri Tirai Bambu itu. Begitu juga dengan permintaan barang mewah di China yang terus meningkat. E-commerce-e-commerce pun sudah mulai...Selengkapnya